Gitar adalah Gitarosikin

Gitar panggilanku, nama lengkapku gitarosikin. Aku terlahir menjadi lelaki yang keren, kenapa aku keren? Karena aku lahir saat ibuku sedang bersin juga mencret, jarang seorang bayi terlahir saat ibunya tak sengaja lagi bersin. Keren pula seorang bayi terlahir ditemani mencretnya sang ibu. Kekerenan aku makin edan tatkala berumur tujuh tahun, aku gemar membaca, mambaca segala tulisan. Dari Capingnya Gunawan Muhammad, bukunya Karen amstrong, Puisinya Edgar A Poe, sampai mambaca tulisan dokter gigipun aku gemar.

Waktu itu aku duduk dikelas 3 SD (Sekolah Darurat) bertepatan dengan terjadinya serangan udara oleh jepang ke pasukan Amerika di Pearl Harbour. Di lapangan Takada Kecamatan Brosot aku lagi maen karet gelang sama Mark Zukergerebeg teman sekelas dikelas 2 TK (Taman Kecelakaan). Sangat hebat si Mark Zukergerebeg ini dia bisa membuat karet gelang berasap dan bau hangit kalo dibakar pake korek. Mungkin Karena si Mark ini anak Gang Jelekong yang hobya nonton Wayang. Namun yang aku ingin ceritakan bukan hal mengenai si Mark hebat karna bisa ngebakar karet, melainkan ingin bercerita tentang pengalaman unik saat aku pulang  menuju rumah sehabis maen karet. Gini ceritanya saat itu aku jalan menuju rumah jaraknya lumayan deket kalo diitung-itung kayak bulak-balik Garut-bandunglah. Baca lebih lanjut

Iklan