Ketika Merindukan Kentutmu

Teringat saat kamu kentut di depanku, terdengar pelan mendayu seiring kamu  menahan hembusannya. Apakah kamu di sana masih suka kentut wahai gadis pengentut? Pernah suatu ketika saat aku menikmati kata demi kata di perpustakaan kota, aku bertemu kamu tak sengaja, bukan sapaan bahkan salaman yang aku terima, kau malah melemparkan nyaring kentut pada wajahku. tak beraroma, namun membiaskan perasaan yang tak dapat kukira. Kira-kira kentutmu seperti apa kini. Apakah nyaring bergematar, atau mencuit layaknya ringkikan kuda? Semoga kamu dan kentutmu baik-baik saja. pertunjukan

Ketika aku kehilanganmu, yang paling aku sayangkan hanyalah kentutmu yang tak akan kudengar lagi. Kemana aku mencari kentutmu itu? Suatu saat pernah aku kentut dan aku merasakan kelembutan yang timbul seperti pertama aku mengenal kentutmu, namun semua berubah seketika saat muncul aroma ketiak tikus yang semerbak bersamaan kelembutan itu. Aku sedih dengan perasaan rindu menelisik  ingatanku. Bisakah kamu disana kirimkan kentutmu yang syahdu dan merona?

punggung

Rindu semakin memuncak, kesabaran pun rontok ditelan oleh pikiran tentang kamu dan kentutmu, harus kemana aku mencari pemuas dahaga akan kerinduan ini? Sudah kucari semua kentut didunia ini, tak ada yang seperti kentut kamu, sudah ku telusuri siang malam hanya untuk mencari nafas kentutmu. Yang kudapat hanya dedak bersama aroma racun mirip kabel yang terbakar lalu dijemur bersama jeroan kuda. Aku pasrah, aku lelah, walau kamu telah hilang, kuharap kentutmu tetap terbayang hingga aku bermimpi bertemu dengannya. Aku amat rindu kentutmu.

Bayi Kambing Itu Bernama Oyek

gembala kambingObot hari ini riang, kenapa riang? Ternyata kambingnya yang hamil, pagi tadi melahirkan, dan alangkah senangnya si Obot tatkala mengetahui kambingnya melahirkan bayi kembar laki dan perempuan. Obotpun sudah dari jauh hari menyiapkan nama untuk sang bayi. Alzheimer, itu sebuah nama yang akan Obot berikan pada sang bayi. Nama tersebut ia berikan kepada sang bayi agar sesuai dengan nama ibunya, yaitu Almanak. Karena Obot tidak menyangka  kambingnya lahir kembar, jadi Obot hanya menyiapkan satu nama, maka akhirya Obot memikirkan sebuah nama lagi untuk bayi kambing yang satunya.

Obot dari siang hingga petang melamunkan tentang sebuah nama, karena ternyata dia masih belum menemukan nama yang cocok untuk bayi kambing lelakinya (diputuskan nama Alzheimer untuk bayi kembing perempuannya). Dipandanginya padang rumput didepannya, dengan ditemani kambing-kambing peliharaannya yang lain, membuat suasana sore hari tampak sendu dan syahdu. Sesekali Obot melontarkan candaan ke kambing-kambingnya, dan gelak tawa terdengar manja dari perut kambing-kambingnya yang buncit. Setelah lama dia melamun Obot akhirnya stres karena belum juga menemukan sebuah nama.

***

Obot berlari kencang, dengan nafas terengah, terasa sesak dengan perasaan yang amat sangat takut. Dengan melihat dia berlari membabi-buta tak jelas arah, dia tampak dikejar sesuatu. Obot pun bersembunyi dibelakang sebuah batu yang besar di tengah hutan, seraya dia mencoba mengatur nafasnya yang terlihat seperti akan habis. Teriakan hebat terdengar seisi hutan, dan teriakan tersebut ternyata teriakan kekagetan Obot saat ia melihat batu yang dipakai sebagai tempat bersembunyi nya itu berubah menjadi kambing raksasa bermata satu. Teriakan obot semakin hebat tatkala si monster kambing mendekatinya dan mengajaknya bersalaman. Ternyata monster kambing itu namanya Oyek, teriaklah Obot sejadi-jadinya.

Obot membuka mata dengan perasaan kalut dan takut,  ternyata yang dialami Obot hanya sebatas mimpi, kosentrasinya untuk menemukan sebuah nama membuat ia mengantuk dan akhirnya tertidur. Tanpa sadar langit sudah menghitam, dan kambing-kambing peliharaan yang menemaninya tadi sudah kembali pulang kerumahnya masing-masing.

Obot berjalan dengan gontai menuju rumahnya, dengan pikiran yang masih bingung karena mimpi yang dialaminya, ia mengingat-ngingat kembali peristiwa yang terjadi di alam mimpinya. Raut muka Obot perlahan-lahan tampak Sumringah, Obot menemukan apa yang ia inginkan dalam mimpinya itu. Dia bergegas menuju rumahnya dengan girang sambil menyebut nama Oyek, sesekali diapun berteriak.

Namun Obot kelihatan gusar sesampainya di rumah, dia gusar karena lelah mencari Almanak, Alzheimer, dan sang bayi kambing laki yang akan ia namai Oyek. Dia mencari-cari dikandang sebelah rumah, di rumah tetangga, dan di semua ruangan di dalam rumahnya, namun hasilnya nihil. Obotpun bertanya kepada Ibunya perihal keberadaan Almanak dan anak kembarnya.gembala kambing

Kaget si Obot mendengar ungkapan dan pemaparan ibunya, ibunya Obot menjelaskan bahwa si Almanak telah dijual kepasar hewan oleh suaminya yang tak lain Bapaknya Obot, dan dia pun menceritakan bahwa tadi siang ada rombongan remaja kota yang piknik liburan kekampungnya, dan para remaja kota itu lewat kedepan rumahnya Obot ketika mereka mau pulang, salah seorang remaja kota tak sengaja melihat kandang si Almanak. Remaja kota tersebut lantas senang dan gemas saat  melihat bayi kambing yang kembar, anak si Almanak. Dan pada akhirnya remaja kota tersebut menemui ibunya Obot dengan maksud ingin membeli bayi kembar tersebut. Dengan senang hati Ibunya Obot menjual anak kambing itu. Dan dengan tersenyum sumringah dan gembira ibunya Obot menjelaskan hal itu kepada Obot.

Obotpun pusing, serasa dunia akan meledak. Berjalanlah Obot kekamarnya dengan tersedu sedan. Berbaringlah dia diranjang kesayangannya, tidak sampai satu menit akhirnya Obot memutuskan untuk pingsan sambil berucap Oooyeek.

Tulisan Hitam, Saksi Kematian Tanpa Kehendak Tuhan

senjaDi bangunan tinggi bekas gedung perkantoran,yang  terbengkalai karena efek dari krisis ekonomi, dari perpecahan etnis, dari konflik beratasnamakan agama, dan dari perang atas nama kemerdekaan dan kebebasan. Tak tampak lagi warna cat pada dinding yang hampir semua retak, tak utuh lagi tembok yang menjadi sekat, retak hampir di seluruh dinding bangunan yang terabaikan. Pagi ini yang mati seorang gelandangan tua pengumpul botol minuman, mati terkapar dalam kardus yang biasa digunakan sebagai selimut, mati terkena disentri, malaria, dan dehidrasi. Para penghuni gedung yang mayoritas, gelandangan, pengemis, dan bocah pengamen tak begitu kaget melihat kematian yang tampak didapan matanya, selain keadaan seperti itu memang terbiasa, ditambah mereka malah mendoakan agar si gelandang tua lekas segera mati, bukan mereka kejam, justru iba rasa hati mereka melihat si gelandang tua yang renta, tiap malam meraung kesakitan, dan kelaparan. Apa boleh buat mereka tak bisa bantu, mereka juga sama susahnya mencari kesejahteraan.

Tak ada Tuhan ditempat ini, itu kata mereka. Dengan rasa derita, sakit bercampur bau busuk tak cukup lagi buat mereka untuk percaya tentang harapan apalagi Tuhan. Sebenarnya ada tempat yang lebih baik, dari pada gedung ini, tentunya lebih baik disini ibarat kotoran manusia dibanding kotoran sapi. Sama-sama kotoran namun lebih baik. Dan tempat yang lebih baik tersebut lumayan jauh, jaraknya kira-kira 68 KM kearah tenggara dengan jalan yang penuh ranjau juga duri.  Dan mayoritas penghuni disana para preman, pelacur, dan para manusia berkepala kotoran. jadi kalo dipikirkan ya sama saja buruknya. Maka begitulah mengapa mereka para pengemis, gelandangan, dan pengamen cilik masih berdiam diri di gedung seram ini.

Ini seperti akhir dari namanya dunia, terasa bahwa kehidupan berakhir dengan cara ini, seperti tanpa campur tangan Tuhan, bukan bencana senyatanya, bukan karena bumi terbelah, bukan karena gunung berhamburan,bukan karena  lautan membuncah, bahkan bukan karena matahari yang pecah dengan planet-planetnya. Hidup berakhir ditangan manusia, manusia yang berulah, manusia yang mati karena manusia, manusia yang mati dengan sendirinya. Gedung tua yang terabai, menjadi salah satu saksi dimana manusia punah secara tragis dengan hitamnya siang, gelapnya cahaya, kematian mengakar diantara udara yang dihirup manusia.

pembangunan

 Ada gambaran indah yang masih tersisa. Diantara  geletak mayat, tampak wanita paruh baya memeluk seorang anak dengan kasih dihiasi darah, yang tercampur dari kedua tubuh tak bernyawa tersebut.

 

Sakit Hatinya Pria Penguntai kata

Bagaikan lebah yang tiba-tiba hidup sendiri, menjalani tugas mencari sari bunga dalam kesepian.

merindukan kenangan

merindukan kenangan

Menjalani puasa amat begitu berat dihari ini, bukan berat karena menahan lapar, namun berat karna hati yang sedang ditimpa kegelisahan.  Itu derita pria penguntai kata, pria muda menjelang akhir dewasa.  9 tahun lamanya menggenggam cinta lalu kandas akhirnya.  wanita yang menurutnya mutiara dunia tega memutuskan kasih karna tersangkut prahara. “Oh, sang cinta, itu pilihan dia, namun keterpaksaan, dan kepasrahan yang aku punya”. suara hati bergelut dengan pikiran pria penguntai kata.

Aku ingin mencintaimu

Dengan sederhana

Dengan Kata yang tak sempat

Disampaikan kayu

kepada api yang menjadikanya abu (Sapardi Djoko Damono)

Lamanya waktu mengenal, mengiris historia kenangan, menjaja kepercayaan, kini hanya menjadi elektabilitas perasaan yang berkepanjangan. Meminang, mempersunting, menuai ikatan suci, apa itu yang dicari, apa itu yang menjadi akhir dari kisah ini. 9 tahun dalam gembalaan kereta kasih, kini ibarat terbuang dipetelantaraan. “oh, sang cinta , kutunggu matimu, kutunggu sisa-sa dari keperawananmu”.

dimana kau kini ratuku?

dimana kau kini ratuku?

Bagai lebah tertinggal asa, menantikan sang ratu hingga mata yang tak berhenti terpejam.

Kegelisahan yang melanda Suhu kami, sang penguntai kata, sang penulis muda.

mudah-mudahan diberi penggantinya. amiin.

Bocah Langit dan Anak Alam

Panas mentereng, matahari yang kepanasan akibat tingkah polah manusia. Tidak peduli dinginnya sang waktu yang memang enggan memperhatikan sekitar jagat maupun Andromeda dan bima sakti.

anak langit, hasil kehidupan

anak langit, hasil kehidupan

Disebuah pulau, di sebuah Negara, disuatu provinsi, dan di suatu desa. Panasnya cuaca tak menjadi soal perkara, maupun pikiran. Masyarakat desa tak terpengaruh, malah terbiasa beraktifitas dengan panasnya cuaca, dan panasnya hati karena kekurangan uang. Bocah-bocah terlihat berkumpul di kaki bukit, semuanya duduk melingkar, terkecuali salah seorang bocah yang sedang berorasi tentang bahaya global warming, dikontaminasikan dengan sedikit pemahaman tentang politik liberal kekinian. Oh alangkah indahnya pemandangan hasil cercahan ilmu sang Tuhan pada makhluknya. Baca lebih lanjut