Dunia Kiamat Sebelum Waktunya

sudah lima hari Kotor tak mandi, sudah tiga hari Kotor tak makan, sudah dua hari Kotor tak mencuci baju, dan sudah kurang lebih dari sejam Kotor tak minum. Namanya Kotor, nama lengkapnya Kotor Kerna Ta’kucel. sudah sebulan lamanya dia berdiam diri, hidupnya yang teratur kini tak teratur, dirinya yang dulu periang kini malah jadi meriang. ada apa gerangan yang menimpa Kotor, seberapa besarkah masalah yang dia hadapi sehingga dia sampai tak mau mandi selama lima hari. kini badannya teramat kotor, sekotor namanya.

ternyata Kotor terserang penyakit asmara, lebih tepatnya penyakit penolakan cinta, penyakit umum yang biasa menimpa pria. tapi kenapa Kotor sangat stres dengan masalah seperti itu. bukankah penolakan asmara itu hal yang lumrah, hal yang biasa. apalagi Kotor, ini bukan pengalaman pertamanya ditolak cinta tapi mengapa dia amat terpuruk sekarang. ada apa dengan Kotor?.
Kini sudah masuk bulan kedua setelah Kotor ditolak. makin parah saja kelakuannya, makin kritis saja hidupnya. sudah Tiga minggu kini dia tak mandi, sudah tiga hari lagi dia tak makan, sudah sebulan dia tak gosok gigi, sangat kotor itu gigimu Kotor. apalagi Kotor kini mulai memasuki proses pembelajaran ilmu gila, kotor  mulai terbiasa berbicara sendiri, kotor kini terbiasa buang air dicelananya sendiri, Kotor terbiasa makan dengan kakinya. tapi kotor belum gila sepenuhnya, dia masih mencoba belajar untuk gila.
Sudah diketemukan penyebab kenapa Kotor menjadi seperti itu, masalahnya karena love. Kotor mencintai wanita yang ternyata sudah janda beranak dua, kotor sudah mengejarnya sejak dia kelas satu SMA. berarti kotor mengejar Janda itu sudah sebelas tahun lamanya. sangat lama sekali, dan sangat tidak normal bagi manusia yang mengejar cinta.setahun terakhir Kotor mati-matian mengejar hati tuh janda. namun sayang nihil hasilnya. janda itu kawin dengan duda, duda yang masih tetangganya dan sudah punya cucu lima. stress si kotor, sakit hati si Kotor. tapi yang paling disayangkan lagi sikotor di DO dari tempat kuliahnya, dari tempat belajarnya, soalnya kuliah ngaco, kuliahnya ngawur, kuliahnya berantakan. setahun terakihr si Kotor lebih sibuk ngejar-ngejar janda yang dicinta, ketimbang ngejar ilmu, ketimbang kulianya sendiri. makanya dia di DO, dia dikeluarkan dari tempat belajarnya yang konon itu adalah tempat belajar favorit sekecamatan di tempat Kotor tinggal. makin strees si Kotor, pengen bunuh diri dia, namun masih takut mati ternyata hatinya. seminggu setelah Kotor di DO ibunya, dan bapaknya meninggal. ibunya meninggal karna jantung, ibunya terkena serangan jantung akibat melihat si Kotor hidupnya jadi kacau, terus jantungnya lebih terserang lagi ketika tau anaknya di DO, wafat deh ibunya. kalau bapaknya wafat setelah ibunya wafat, sama terkena serangan jantung, jantungnya terkena shock bukan akibat dari keadaan yang menimpa Kotor anaknya, tapi wafat karena melihat istrinya, ibunya Kotor yang mati dedepan matanya. langsung saja bapaknya mati ditempat.
Kotor pun kini depresi, Kotor pun perih sekali hatinya, sakit batinnya, gila jiwanya. setelah ditinggal kawin, setelah ditinggal orang tuanya, setelah ditinggal universitasnya. Kotorpun berpikiran dunia telah kiamat, dunia udah ancur. Kotorpun berdiri, pergi ke Toilet dan Kotor pun buang air disana dengan tenang.
_______
nb : akhir cerita Kotor Kerna Ta’kucel meninggal dunia pada tnggal 34 january 1789. dia meninggal tertabrak angkot di jalan tol. dia juga diberi gelar pahlawan ‘karna cinta tak sampai dan akhirnya gila’ oleh RT setempat. selamat jalan kotor,… cinta memang dahsyat, cinta memang motivator yang sangat kuat,,,
Iklan

11 responses to “Dunia Kiamat Sebelum Waktunya

  1. Kotor galau karena cinta, saking galaunya dia bertambah kotor seiring kehidupan kotornya, kotor semakin kotor, tapi hidupnya penuh cerita meskipun kotor, tak seperti kotoran yang hanya jadi sesuatu yang terlupakan tanpa cerita.
    Kotoran sama kotor beda kan gan ? Hehe
    Nice gan, keep posting..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s